Fitur Kloning Suara untuk Password

Achmad Fachrur Rozi

Fitur Kloning Suara untuk Password

PondokGue.com – Fitur kloning suara untuk password bukan lagi sebagai sci-fi, namun sudah ada di kehidupan nyata. Samsung memperkenalkan fitur kloning suara untuk ponsel terbarunya pada Galaxy S minggu ini.

Fitur Kloning Suara: Bixby Mobile Assistant

Uji coba Bixby mobile assistant saat ini sudah tersedia di ponsel S23, S23+, maupun S23 Ultra.  

Fitur kloning suara baru dari Samsung ini bisa meniru suara Anda selama panggilan. Duplikasi tersebut dapat digunakan sebagai cara untuk menjawab panggilan setiap kali Anda tidak bisa menerima panggilan tersebut.

Cukup dengan mengetik jawaban dan ponsel membacakannya ke pihak lain dengan suara Anda. Bagaimana menurut kalian, menarik kan?

Dampak negatif dari fitur yang mirip fiksi ilmiah ini juga tak kalah mengerikan. Tidak menutup kemungkinan akan digunakan untuk tujuan kejahatan. Seperti yang dicontohkan Motherboard pada hari yang sama dengan kemunculan berita dari Samsung.

Dampak Negatif Fitur Kloning Suara

Menggunakan tiruan suaranya yang dihasilkan AI, penulis Joseph Cox menelusuri sistem verifikasi suara otomatis banknya.

Sebenarnya hal ini sudah diprediksi oleh para ahli. Mereka telah memperingatkan kelemahan autentikasi suara selama bertahun-tahun, jauh sebelum alat berbasis AI tercipta. 

Luar biasanya, fitur kloning suara tersebut bisa membobolnya, mereka dapat dilewati dengan rekaman. 

Namun sebagaimana AI lainnya, meski frasa yang digunakan relevan, namun tidak memiliki intonasi yang alamiah dan terkesan dingin. 

Misalnya, memanipulasi mereka untuk mengatakan “Ya” sebagai jawaban atas pertanyaan dasar. AI mengubahnya, karena interaksi tidak diperlukan untuk penyamaran. 

Suara Anda juga tidak diperlukan untuk melatih layanan ini. Beberapa menit saja sudah cukup.

Baca Juga:   Yuk Diet Air Putih Untuk Menjaga Berat Badan Ideal

Dalam jangka pendek, bahayanya belum meluas. Agar trik semacam ini terjadi tanpa sepengetahuan Anda, suara Anda harus tersedia untuk umum. 

Itu juga masih membutuhkan beberapa pekerjaan. Motherboard awalnya gagal mengelabui Lloyds Bank dengan keluaran dari ElevenLabs, alat yang digunakannya. 

Beberapa percobaan dan penyesuaian harus terjadi sebelum hasilnya dianggap sah. Kemungkinan perlu digabungkan dengan spoofing nomor atau sesuatu seperti fitur panggilan Samsung Bixby jika layanan finansial atau sensitif lainnya memantau sinyal lain bahwa suara tersebut memang benar-benar Anda.

Namun tenang saja, eksperimen Motherboard adalah contoh nyata bahwa otentikasi biometrik harus diperlakukan dengan pertimbangan yang sama seperti bentuk perlindungan akun atau perangkat lainnya. 

Dalam konteks ini, data biometrik adalah sekumpulan kata sandi fisik—dan seperti kata sandi apa pun, jika informasi tersebut dapat diakses atau tidak aman, keamanan Anda akan melemah.

Fitur Kloning Suara untuk Password

Fitur Kloning Suara untuk Password - Pemindai Sidik Jari
Pemindai Sidik Jari untuk Password

Berbagai cara bisa digunakan untuk dijadikan sebagai password di smartphone Anda. Mulai dari foto, sidik jari, hingga yang terbaru yaitu suara.

Suara Anda dapat direkam. Wajah Anda bisa difoto. Sidik jari Anda dapat digunakan saat Anda tidak berdaya. 

Anda tidak perlu berhenti menggunakan metode-metode untuk menjaga privasi Anda ini, tetapi kenyamanan mereka berarti mereka adalah bentuk pertahanan yang lebih lemah. Anggap saja, fitur keamanan semacam ini setara dengan kata sandi pendek. Meskipun masih bisa meminimalisir dan menghalangi beberapa orang, namun tetap saja seseorang dapat melewatinya dengan lebih mudah.

Bentuk otentikasi biometrik lainnya juga dapat dilewati dengan lebih mudah daripada kode sandi atau kata sandi.

Penggunaan autentikasi biometrik yang cerdas adalah menggunakannya untuk situasi berisiko rendah—PC di mana Anda tidak pernah masuk ke situs sensitif, ponsel dengan aplikasi penting yang dilindungi oleh kode sandi atau kata sandi, dan sejenisnya. 

Baca Juga:   5 Cara Powerful Membangun Email List untuk Bisnis Insurance

Nah, jika Anda tidak dapat memasangkan suara atau wajah Anda dengan ukuran yang lebih kuat? Maka nonaktifkan saja, jika memang diperlukan.

Paling tidak, jika bank Anda menggunakan verifikasi suara, faktor kedua untuk otentikasi (otentikasi dua faktor) akan disarankan. 

Sebab saat ini, alat AI belum berhasil melakukan peniruan identitas. Tapi ingat, mereka akan terus meningkat, meningkatkan potensi ancaman. 

Sekecil apapun itu, langkah pencegahan semacam ini masih bisa dijadikan antisipasi. Terutama jika Anda suka streaming atau memposting video.

Demikian beberapa hal menarik seputar fitur kloning suara terbaru yang baru saja diperkenalkan. Kemajuan teknologi saat ini terasa begitu pesat, siapkan diri Anda untuk menghadapinya!

Achmad Fachrur Rozi

An adaptable and enthusiastic content writer with a strong background in Journalism. Craving for everything about SEO and digital marketing

Related Post

Leave a Comment