8 Emulator Windows Terbaik Untuk Linux

Achmad Fachrur Rozi

Emulator Windows Terbaik Untuk Linux

Pondokgue.com – Emulator Windows terbaik untuk Linux mungkin sekarang ini sedang kalian cari. 

Demi mengatasi rasa bosan setelah beralih sistem operasi dari Windows ke Linux agar lebih ringan.

Meski sudah bertahun-tahun banyak orang yang memprediksi bahwa Linux akan menjadi sistem operasi mainstream, namun nyatanya sampai saat ini hal tersebut tidak sepenuhnya akurat.

Pangsa pasar Windows masih jauh mendominasi, sebaliknya pangsa pasar Linux masih fluktuatif dan cenderung merosot beberapa bulan terakhir.

Pangsa Pasar Linux

StatCounter-Perbandingan-OS-Perbulan
Windows masih mendominasi

Menurut laporan dari StatCounter, pangsa pasar desktop untuk Linux pada September 2023 sebesar 3,02%, tertinggal dari Chrome OS dengan 3,89%.

Sementara itu, tentu saja Windows masih mendominasi pasar dengan pangsa pasar sebesar 68,41% disusul OS X sebesar 20,15%.

Namun, ada perubahan pasar pada bulan September 2022, Windows berada di angka 75% dan sepuluh tahun yang lalu pada bulan September 2013, angkanya di atas 90%. Saat itu, Linux hanya berada pada 1%.

Jika melihat perkembangannya, masa depan Linux tampak menjanjikan. Selama bertahun-tahun, ada banyak distribusi Linux menjanjikan yang bertujuan untuk lebih ramah pengguna. 

Ubuntu adalah yang utama dan cukup mudah digunakan, tetapi Linux Mint telah menjadi pilihan populer bagi orang-orang yang menginginkan versi Linux yang ramah pengguna.

Bermain Game di Linux

Lutris-Platform game di Linux
Lutris – Platform game di Linux

Salah satu faktor pendorong terbesar yang membuat Linux memperoleh popularitas yaitu karena peningkatan dukungan permainannya. 

Pada tahun 2018, Valve meluncurkan lapisan kompatibilitas Proton. Saat pertama kali diluncurkan, Proton hanya melayani serangkaian permainan yang terbatas. 

Namun, seiring dengan peluncuran versi perangkat lunak berturut-turut dari waktu ke waktu, daftar kompatibilitas ini bertambah. 

Proton berubah menjadi game changer sejati bagi komunitas Linux, khususnya dengan integrasinya ke dalam Steam Deck. 

Kehadiran Proton-lah yang memfasilitasi kelancaran sebagian besar game di platform ini, sehingga mengurangi kebutuhan pengembang untuk membuat versi khusus Linux yang berbeda.

Linux kini juga memiliki dukungan plug-and-play untuk banyak controller, termasuk controller Xbox 360, Nintendo Switch Joy-Cons, dan bahkan controller DualSense.

Dukungan GPU juga meningkat, distribusi Linux tertentu seperti Pop!_OS dan EndeavourOS menawarkan fungsionalitas untuk membuat drive yang dapat di-boot dengan driver Nvidia yang sudah dimuat sebelumnya.

Hal ini secara signifikan memudahkan proses pengaturan driver untuk GPU Nvidia. Menambah kemudahannya, tahun lalu Nvidia mentransisikan modul kernel GPU Linux ke format sumber terbuka.

Baru-baru ini dilaporkan bahwa Cyberpunk Phantom Liberty berjalan 31% lebih cepat pada GPU AMD di Linux dibandingkan dengan Windows 11.

Solusi Bagi Orang Tidak Suka Windows 11

Faktor lain yang mungkin membantu Linux menjadi lebih populer adalah banyak orang yang tidak menyukai Windows 11. 

Microsoft telah mengubah cara pembaruan Windows dan tidak akan membebankan biaya untuk versi baru. 

Namun imbasnya, Windows juga mengumpulkan lebih banyak data dari pengguna dan menginstal bloatware dalam jumlah yang semakin banyak.

Baca Juga:   4 Pekerjaan Terbaik di Bidang Data Berdasarkan Gaji, Outlook dan Tren

Bagi banyak orang, hal inilah yang akhirnya membuat mereka beralih.

Cara Menjalankan Program Windows di Linux

Bagi orang yang sudah terbiasa dengan ekosistem Windows, memutuskan untuk beralih ke Linux memang bukan hal mudah.

Pengguna mungkin ingin tetap dapat menggunakan aplikasi Windows.

Salah satu solusinya adalah dengan melakukan dual-boot PC, yaitu menjalankan Windows dan Linux. 

Hal ini merupakan pilihan terbaik bagi para gamer karena masih memberi kompatibilitas yang lebih luas. 

Alternatifnya, bisa juga dengan menggunakan mesin virtual untuk menjalankan Windows dalam lingkungan Linux.

Hal ini berguna saat ingin menjalankan program Windows yang sulit tetapi bisa menghabiskan banyak sumber daya dan tidak ideal untuk bermain game.

Nah, dengan menggunakan emulator, pengguna dapat memperoleh performa dan efisiensi lebih baik.

Untuk saat ini, Wine mungkin menjadi salah satu pilihan emulator paling populer. Namun bukan satu-satunya. Masih ada berbagai emulator lain yang bisa menjalankan program Windows di Linux.

Emulator Windows Terbaik Untuk Linux

Wine

Emulator Windows terbaik untuk Linux yang pertama adalah Wine. Sebenarnya, Wine bukanlah sebuah emulator. Namun menjadi lapisan kompatibilitas Windows yang paling populer dan matang untuk Linux. 

Wine memungkinkan pengguna menjalankan Windows yang dapat dieksekusi secara langsung di sistem Linux daripada mensimulasikan logika internal Windows seperti mesin virtual. 

Berikut ini fitur utama yang dimiliki Wine, antara lain:

  • Gratis dan sumber terbuka
  • Mendukung berbagai aplikasi dan permainan Windows
  • Terintegrasi secara mulus dengan desktop Linux
  • Performa lumayan dengan overhead rendah

Wine memiliki database aplikasi yang mencantumkan kompatibilitas aplikasi dan game. Meskipun beberapa berfungsi dengan sempurna, beberapa mungkin memerlukan penyesuaian agar dapat berfungsi dengan baik. 

Namun secara keseluruhan, Wine adalah pilihan terbaik untuk menjalankan perangkat lunak Windows di Linux.

Silakan periksa kompatibilitas aplikasi di Wine Application Database (AppDB)

CrossOver

CrossOver di Ubuntu
CrossOver di Ubuntu

Emulator Windows terbaik untuk Linux yaitu CrossOver. Pada dasarnya, CrossOver berbasis Wine tetapi menawarkan beberapa fitur tambahan dan integrasi yang lebih baik dengan Linux. 

Ada berbagai penyesuaian untuk meningkatkan kompatibilitas dengan banyak aplikasi dan game Windows.

Berikut ini fitur utama CrossOver:

  • Lebih mudah digunakan daripada Wine
  • Peningkatan kompatibilitas untuk banyak aplikasi
  • Pemasang terintegrasi untuk instalasi sekali klik
  • Dukungan komersial tersedia

CrossOver saat ini mendukung banyak aplikasi Windows populer seperti Microsoft Office, Adobe Photoshop, Quicken, dan game seperti World of Warcraft. 

Meskipun tidak gratis, hal ini masih bisa memberikan pengalaman yang lebih lancar daripada Wine.

PlayOnLinux

PlayOnLinux - Emulator Windows Terbaik untuk Linux
PlayOnLinux

Rekomendasi emulator Windows terbaik untuk Linux berikutnya adalah PlayOnLinux. Perlu diketahui bahwa PlayOnLinux merupakan front-end untuk Wine yang khusus berfokus pada game.

Melalui emulator ini, instalasi dan pengelolaan game Windows di Linux menjadi lebih mudah.

Berikut ini fitur utama dari PlayOnLinux:

  • Antarmuka yang ramah pengguna
  • Instalasi permainan yang disederhanakan
  • Dukungan untuk platform game populer seperti Steam
  • Konfigurasi permainan otomatis
  • Alat praktis untuk memecahkan masalah game

Dengan PlayOnLinux, pengguna tidak perlu berurusan dengan kerumitan Wine. Prosesnya menjadi otomatis untuk pengalaman bermain game yang lebih baik di Linux.

QEMU

Emulator Windows terbaik untuk Linux lainnya yaitu QEMU. Sebenarnya, QEMU merupakan virtualizer open source yang dapat meniru sistem secara lengkap, termasuk Windows x86. 

Baca Juga:   Sejarah dan Perkembangan Pesantren (Bagian -2)

Tools ini memanfaatkan KVM untuk emulasi cepat dan memberikan kompatibilitas yang baik untuk menjalankan aplikasi dan game Windows.

Berikut ini fitur utama yang ditawarkan QEMU:

  • Sumber terbuka dan lintas platform
  • Dapat meniru berbagai perangkat keras dan arsitektur
  • Performa bagus dengan akselerasi KVM
  • Konfigurasi perangkat yang fleksibel

QEMU memerlukan lebih banyak sumber daya sistem daripada Wine. Namun dapat memberikan kompatibilitas yang lebih baik untuk perangkat lunak Windows yang bermasalah.

Bochs

Emulator Windows terbaik untuk Linux selanjutnya yaitu Bochs. Mirip seperti QEMU, Bochs juga merupakan emulator x86 open source yang dapat menjalankan Windows dan aplikasinya dengan meniru perangkat keras yang mendasarinya.

Meski kemungkinan lebih lambat daripada daftar lainnya di atas, namun cukup portable.

Berikut ini fitur utama yang dimiliki Bochs:

  • Meniru CPU dan perangkat keras x86
  • Portabel di banyak platform
  • Alat debugging dan pembuatan profil
  • Berguna untuk pengembangan OS

Bochs bukan yang tercepat untuk menjalankan perangkat lunak Windows tetapi menyediakan emulasi mendalam untuk tujuan pengembangan dan pengujian.

WinConn

WinConn adalah emulator Windows ringan untuk Linux yang menggunakan Wine secara internal. WinConn ini menyediakan antarmuka sederhana untuk menginstal dan menjalankan file Windows yang dapat dieksekusi.

Berikut ini fitur utama yang ditawarkan WinConn:

  • Sederhana dan mudah digunakan
  • Ukuran unduhan kecil
  • Mengintegrasikan Wine untuk kompatibilitas

WinConn berguna untuk menjalankan aplikasi dan game Windows sederhana dengan cepat di desktop Linux. Tentu saja, pengguna tidak perlu berurusan dengan kerumitan Wine.

Platform Virtualisasi Terbaik untuk Menjalankan Windows di Linux

Platform virtual bisa digunakan untuk menjalankan Windows di Linux. Ada dua opsi yang populer, antara lain:

VirtualBox

VirtualBox, hypervisor yang dihosting secara gratis dan bersumber terbuka, memberikan pendekatan berbeda untuk menjalankan Windows di Linux. 

Platform virtual ini mampu menciptakan lingkungan virtual di mana OS Windows dapat berjalan seperti aplikasi lainnya.

Jika dilihat dari segi kinerja, meskipun VirtualBox tidak dapat menandingi kinerja Wine yang mendekati aslinya, VirtualBox menawarkan kinerja yang layak, mengingat sumber daya perangkat keras yang dialokasikan.

Dari segi kompatibilitas, hampir semua aplikasi Windows dapat berjalan di dalam VirtualBox, asalkan mesin virtual memiliki sumber daya yang diperlukan.

Sementara dari segi kemudahan pengguna, menyiapkan mesin virtual memang memerlukan lebih banyak pengetahuan teknis dibandingkan menggunakan Wine, namun setelah dikonfigurasi, penggunaannya relatif mudah.

VMware

VMware juga bisa dijadikan alternatif bagi mereka yang ingin menjalankan aplikasi Windows di Linux. Sama seperti VirtualBox, VMware beroperasi sebagai platform virtualisasi, namun dengan fokus pada penyediaan integrasi yang lebih lancar antara sistem operasi host dan guest.

Dilihat dari segi kinerja, VMware memberikan kinerja yang lebih baik dibandingkan dengan VirtualBox. Berkat driver grafisnya yang dioptimalkan dan perbaikan-perbaikan tersembunyi lainnya.

Untuk kompatibilitas, sebenarnya VMware mirip dengan VirtualBox. VMware dapat menjalankan hampir semua aplikasi Windows, selama mesin virtual tersebut memiliki sumber daya yang baik.

Sedangkan untuk kemudahan penggunaannya, VMware lebih unggul dari VirtualBox karena menawarkan proses pengaturan VMware sangat mudah. 

Selain itu, mode kesatuannya memungkinkan pengalaman yang lancar saat menjalankan aplikasi Windows bersama aplikasi Linux.

Demikian beberapa informasi mengenai emulator Windows terbaik untuk Linux. Setelah mengetahuinya, apakah tertarik beralih ke Linux? Keputusan ada di tangan Anda!

Achmad Fachrur Rozi

An adaptable and enthusiastic content writer with a strong background in Journalism. Craving for everything about SEO and digital marketing

Tags

Related Post

Leave a Comment