CodeCompose AI Generatif Meta Mirip Copilot GitHub

Achmad Fachrur Rozi

CodeCompose AI Generatif Meta Mirip Copilot

Pondokgue.com – CodeCompose dari Meta siap menyaingi GitHub. Meta mengatakan bahwa pihaknya sedang membuat alat AI generatif yang bisa membuat kode mirip seperti Copilot GitHub.

Dalam sebuah acara bertema infrastruktur AI, Meta mengumumkan pembuatan chip kustom untuk mempercepat pelatihan model AI generatif.

CodeCompose Digunakan Secara Internal oleh Meta

Alat pengkodean ini disebut CodeCompose, meski tidak tersedia untuk umum atau mungkin belum. 

Namun Meta mengatakan timnya menggunakannya secara internal untuk mendapatkan saran kode untuk Python dan bahasa lain saat mereka mengetikkan IDE seperti VS Code.

Model yang mendasari dibangun di atas penelitian publik dari [Meta] yang telah kami sesuaikan untuk kasus penggunaan internal dan basis kode kami,” kata Michael Bolin, seorang insinyur perangkat lunak di Meta, dalam video yang direkam sebelumnya. 

Di sisi produk, kami dapat mengintegrasikan CodeCompose ke permukaan mana pun tempat pengembang atau ilmuwan data kami bekerja dengan kode.

CodeCompose Memiliki Parameter Lebih Banyak dari Copilot

Dari beberapa model CodeCompose yang terbesar dilatih Meta memiliki 6,7 miliar parameter. Jumlah ini sedikit di atas setengah jumlah parameter dalam model yang menjadi dasar Copilot. 

Parameter adalah bagian dari model yang dipelajari dari data pelatihan historis dan pada dasarnya menentukan keterampilan model pada suatu masalah, seperti menghasilkan teks.

CodeCompose telah disempurnakan pada kode pihak pertama Meta, termasuk pustaka internal dan kerangka kerja yang ditulis dalam Hack, bahasa pemrograman yang dikembangkan Meta, sehingga dapat memasukkannya ke dalam saran pemrogramannya. Dan kumpulan data pelatihan dasarnya disaring dari praktik dan kesalahan pengkodean yang buruk, seperti API yang tidak digunakan lagi, untuk mengurangi kemungkinan model merekomendasikan potongan kode yang bermasalah.

Baca Juga:   Microsoft Akan Rilis Windows 9 Besok?

Coding Jauh Lebih Praktis

Dalam praktiknya, CodeCompose membuat saran seperti anotasi dan pernyataan impor saat pengguna mengetik. 

Sistem dapat menyelesaikan satu baris kode atau beberapa baris, secara opsional mengisi seluruh potongan kode yang besar. 

CodeCompose dapat memanfaatkan kode di sekitarnya untuk memberikan saran yang lebih baik,” lanjut Bolin. “Itu juga bisa menggunakan komentar kode sebagai sinyal dalam menghasilkan kode.

Meta mengklaim bahwa ribuan karyawan menerima saran dari CodeCompose setiap minggu dan tingkat penerimaannya lebih dari 20%.

Namun, perusahaan tidak membahas kontroversi seputar AI penghasil kode.

Microsoft, GitHub, dan OpenAI dituntut dalam gugatan class action yang menuduh mereka melanggar undang-undang hak cipta dengan mengizinkan Copilot memuntahkan bagian kode berlisensi tanpa memberikan kredit. 

Selain tanggung jawab, beberapa ahli hukum telah menyarankan bahwa AI seperti Copilot dapat membahayakan perusahaan jika mereka tanpa sadar memasukkan saran berhak cipta dari alat tersebut ke dalam perangkat lunak produksi mereka.

Tidak jelas apakah CodeCompose juga dilatih tentang kode berlisensi atau berhak cipta — bahkan secara tidak sengaja. 

Saat dimintai komentar, juru bicara Meta mengatakan:

CodeCompose dilatih di InCoder, yang dirilis oleh divisi riset AI Meta. Dalam makalah yang merinci InCoder, kami mencatat bahwa, untuk melatih InCoder, ‘Kami mengumpulkan korpus (1) kode publik dengan lisensi open source permisif, non-copyleft, dari GitHub dan GitLab dan (2) pertanyaan, jawaban, dan komentar StackOverflow. ‘ Satu-satunya pelatihan tambahan yang kami lakukan untuk CodeCompose adalah pada kode internal Meta.

Alat pengkodean generatif juga dapat memperkenalkan kode yang tidak aman. 

Menurut sebuah studi baru-baru ini dari Stanford, insinyur perangkat lunak yang menggunakan sistem AI penghasil kode lebih cenderung menyebabkan kerentanan keamanan pada aplikasi yang mereka kembangkan. 

Baca Juga:   [Rilis] Windows 10 Pro Enterprise Final Edition

Meskipun studi tersebut tidak melihat CodeCompose secara khusus, masuk akal bahwa pengembang yang menggunakannya akan menjadi korban yang sama.

Bolin menekankan bahwa pengembang tidak perlu mengikuti saran CodeCompose dan keamanan adalah “pertimbangan utama” dalam membuat model. 

Kami sangat senang dengan kemajuan kami di CodeCompose hingga saat ini, dan kami percaya bahwa pengembang kami paling baik dilayani dengan membawa pekerjaan ini ke rumah,” tambahnya.

Mendengar kabar tersebut, kita tentu membayangkan jika CodeCompose ini bisa diakses secara umum. 

Terutama bagi pekerjaan yang berhubungan dengan coding, tentu akan semakin mudah dan praktis.

Achmad Fachrur Rozi

An adaptable and enthusiastic content writer with a strong background in Journalism. Craving for everything about SEO and digital marketing

Tags

Related Post

Leave a Comment